Ungkap Rasa Syukur Digantinya Suganda Pandapotan Pasaribu Sebagai PJ Gubernur Babel, Pegiat Budaya Amang Ikak Tabur Beras Kunyit

Pangkalpinang, babelku.com — Tradisi ngambur beras kunyit yang dilakukan oleh masyarakat Melayu Tempo Doeloe adalah adat yang diwariskan oleh tetua/ leluhur terdahulu kepada penerusnya.

Bahwa budaya ngambur beras kunyit merupakan ungkapan rasa syukur masyarakat karena telah ada nazar sebelumnya.

Ket Foto : Ngambur beras kunyit di depan pintu masuk kantor Gubernur Babel

Seperti yang dilakukan oleh pegiat budaya Bangka Belitung sekaligus wartawan senior Bangka Belitung dengan nama pena Amang Ikak itu menunaikan nazarnya ngambur beras kunyit jika PJ Gubernur Suganda Pandapotan Pasaribu diganti oleh Menteri Dalam Negeri.

Foto : Didepan gerbang keberangkatan bandara Depati Amir

“Ya hari ini saya menunaikan nazar saya untuk ngambur beras kunyit jika Suganda Pandapotan Pasaribu di ganti jadi Pj Gubernur Babel, hal ini saya lakukan karena Suganda kerap kali bikin hal yang bersifat kontroversi dan menimbulkan kegaduhan di tengah-tengah masyarakat”, kata Amang Ikak.

Prosesi ngambur beras kunyit, yang juga didampingi Ketua LSM TOPAN RI DPW Babel Muhamad Zen ini, dimulai dari pintu masuk kantor Gubernur Babel, sepanjang jalan menuju Bandara Depati Amir bahkan hingga ke depan gerbang keberangkatan bandara.

 

“Ritual ini sebagai tanda ‘Lepas Bala’ sekaligus menghantar jalan pulang kepada Suganda Pandapotan Pasaribu agar tidak ‘tersesat’ di jalan pulang. Semoga beliau selalu sehat lahir batin, sukses di tempat yang baru dan tidak meninggalkan penyesalan selama tujuh bulan bertugas di Provinsi Bangka Belitung” ungkap Amang Ikak.

Foto : Di depan gerbang keluar Kantor Gubernur

Terimakasih Pak Suganda atas pengabdian mu selama memimpin provinsi Bangka Belitung, dengan segala bentuk kontroversi mu yang mewarnai tujuh bulan tugas mu di Babel, kata Amang Ikak @ Adebi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!